Instruksikan Kapolda Metro Jaya, Tindak Tegas Penjahat Yang Membahayakan

oleh
Baku tembak terjadi saat 2 anggota Polsek


PaparazyNews.NET – Baku tembak terjadi saat 2 anggota Polsek Pesanggrahan mengejar pelaku begal di Jl Bakti, Cipondoh, Kota Tangerang. Terkait peristiwa tersebut, Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Moechgiyarto menginstruksikan kepada jajaran untuk menindak tegas pelaku kejahatan yang membahayakan nyawa.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Awi Setiyono mengatakan, pada prinsipnya anggota harus melakukan penindakan yang proporsional, profesional dan prosedural sesuai dengan instruksi Kapolda.

“Artinya apa, kalau memang pelaku kejahatan membahayakan jiwa, harta benda, masyarakat, dan petugas tentunya harus dilakukan tindakan yang terukur termasuk harus melumpuhkannya,” tegas Kombes Pol Awi, Minggu (12/06).

Kombes Pol Awi mengatakan, aturan menindak dengan senjata api adalah langkah paling akhir. Yang terpenting, lanjut Kabid Humas, penindakan dengan melumpuhkan pelaku kejahatan dilakukan sesuai SOP.

” Kita punya SOP, kita sudah punya standar, ada prosedur, ada aturan, dalam keadaan terpaksa kita diperkenankan melakukan penembakan. Kemudian dalam rangka melindungi harta benda jiwa orang lain, masyarakat yang harus kita lindungi tidak ada masalah kita lakukan penembakan,” papar Kombes Pol Awi.

Penggunaan senjata api untuk melumpuhkan pelaku kejahatan itu diukur oleh anggota yang bertugas di lapangan.

” Undang-undang yang menyampaikan demikian. Jadi, semua penilaian diserahkan pada anggota kita di lapangan. Ya kayak (kasus di Cipondoh) tidak mungkin kita tidak tindak tegas karena membawa senjata yang bisa membawa masyarakat dan membahayakan anggota kita sendiri. Anggota kita juga terluka juga kan,” papar Kombes Pol Awi.

Sementara itu, terkait insiden Bripka Saepudin yang tertembak di bagian perut oleh pelaku begal karena tidak menggunakan rompi antipeluru, menurut Kombes Pol Awi, insiden itu di luar prediksi.

” Sebenarnya mereka sudah kita bekali (rompi antipeluru) ya. Tapi, naasnya anggota kita mengalami kejadian sesaat, dalam artian sudah tidak sempat lagi (memakai rompi antipeluru),” ucap Kombes Pol Awi.

Sementara rekan Saepudin, Aipda Saipul Gafur sendiri memakai rompi antipeluru.

” Yang satunya, Saipul Gafur sudah pakai bodyvest, namun Saefudin belum sempat gunakan sudah langsung aksi di lapangan kejar-kejaran,” pungkas Kombes Pol Awi.

Jakarta, 16 Juni 2016
Penulis: Dede.Setiawan