4 Polisi Gadungan yang Peras Warga di Tangerang Ditangkap

0

Seperti yang dilansir oleh detik.com pada Kamis (21/06/18) Polisi menangkap empat pria yang diduga mengeroyok dan memeras warga Tangerang, Banten. Keempat pria itu juga disebut mengaku sebagai polisi saat melakukan aksinya.

“Keempat orang tersangka memukul dan menendang korban. Alasannya kedua korban terlibat kasus perjudian. Ini adalah alibi keempat tersangka yang ingin memeras korban dan mengaku anggota polisi,” kata Kapolres Metro Tangerang Kombes Harry Kurniawan di Polrestro Tangerang, Banten, Kamis (21/6/2018).

Keempat tersangka itu bernama Ely Sofyan (50), Muhaemin (25), Alex (37), dan Ariyanto (27). Aksi keempat orang itu dilakukan pada Selasa (19/6) lalu.

Saat itu, keempat tersangka mendatangi warga bernama Mansur dan Kife yang sedang duduk di warung kopi. Mereka berlagak melakukan penggerebekan lokasi perjudian dengan membawa 3 pucuk airsoft gun dan borgol.

Keempat polisi gadungan tersebut lalu membawa Mansur dan Kife ke dalam mobil. Saat berada di mobil dua korban itu dipukuli lalu para tersangka menelpon istri korban dan meminta uang Rp 5 juta.

“Tersangka menghubungi istri korban dan minta tebusan Rp 5 juta. Keluarga korban yang curiga lalu melaporkan ke Polres,” ujarnya.

Istri korban yang curiga lalu melaporkan peristiwa itu ke polisi. Para tersangka pun berhasil ditangkap di hari yang sama.

Saat penangkapan, dua orang tersangka harus ditembak karena berupaya melarikan diri. Polisi juga menyita barang bukti berupa satu unit mobil dan 3 pucuk airsoft gun dari para tersangka. Mereka dijerat pasal 170 KUHP tentang pengeroyokan dan UU tentang Penguasaan Senjata Api.

“Senjata didapat dengan membeli seharga Rp 5 juta. Akan kita kejar orang yang menjual belikan dan sudah kita ketahui identitasnya,” pungkasnya.

(mam/yes)

Facebook Comments
torabika